cerita dewasa ngentot adik kelas yang binal

80819 views

Tugas kuliah udah selesai gue kerjain, waktu menunjukan pukul 1 pagi, tapi gue belum mau tidur. Iseng-iseng gue buka situs dating online yang direkomendasiin temen kampus. Banyak temen gue yang dapet temen jalan, kencan, sampe temen tidur. Gue agak gak percaya sih, tapi gak ada salahnya kan buat nyoba? Hehehe.

3

Cukup lama juga gue liat-liat di situs itu, semua profil cewek gue buka, dari yang panlok, cantik banget, sampai yang cantik aja. Biarpun begitu, gak semua cewek bales chat gue. Biasa deh, jual mahal. Sebelum gue berniat menyudahi petualangan online gue, ada satu cewek yang tau tau bales chat gue. Fotonya cukup menarik. Rambut hitam ikal pendek sebahu, berkacamata, hidung mancung dan bibirnya lumayan tebel. Umurnya pun baru 21 tahun, lokasinya di Jakarta, Selly namanya. Setelah ngobrol- ngobrol, ternyata cewek ini adik kelas gue di kampus, tapi beda fakultas, bahkan kosan kita deketan. Gue pun semakin penasaran sama cewek yang satu ini. Ngapain junior gue ada di situs dating yang kebanyakan orang-orangnya mesum gini? Chat pun berlanjut dari situs dating ke BBM. Chat berlangsung non stop (kecuali pas tidur ya, gan. Heheh) sampai ke esokan harinya. Sore harinya (Hari Jumat waktu itu), gue coba cari cara buat ketemu. Niat awal sih emang cuma ketemu, gue gak niat sama sekali buat macem-macem. Gue ajak dia buat ngopi bareng di coffee shop deket kosan dia. “Sell, suka kopi gak? Ngopi yuk! Mau gak? Di coffee shop deket kosan kamu tuh. Mau gak?” “Suka kok, Kak. Yuk yuk, mau jam berapa?” Balas Selly, oia Selly emang manggil gue ‘Kakak’ karena tau gue senior dia di kampus. “Jam 8 aja kali ya, gimana?” “Tapi gak bisa lama ya, Kak. Masih ada tugas nih.” Jawabnya singkat. Rajin juga nih cewek, hari Jumat malam aja masih ngerjain tugas. Jauh banget dibanding gue yang males hahaha. “Oh gitu, kalo ada tugas sih mending jangan sel, nanti malah ganggu. Next time aja.” Jawab gue pasrah. Gak enak juga gangguin orang lagi belajar kan. “Hmm, gimana kalau ngopi dikosan kakak aja? Jadi aku bisa sambil ngerjain tugas?” Tanya Selly. Dheg! Gue kaget juga ditanya gini, kenapa tau-tau mau kekosan gue? Berani juga nih cewek, gak takut gue apa-apain atau gimana gitu? Gue sendiri sih gak masalah sebenernya, kosan gue bebas juga nerima tamu cewek meskipun nginep. Ditambah, gue gak ada niat macem-macem, lha ketemu aja belom. Yaudalah, cuek aja, gue iyain aja tawaran Selly. “Boleh, Sell. Mau aku jemput atau gimana?” “Gak usah kak, aku jalan sendiri aja. Tunggu bentar ya aku ganti baju dulu…” Gak pake lama, langsung gue gelagapan beresin kamar kosan gue. Biar enak aja dipake belajar sama cewek ini. Siapa tau betah dan pengen nginep hehehe. 15 menit kemudian Selly BBM gue lagi, “Kak, nih aku jalan ya ke kosan kakak. Kosan kakak yang pagernya warna ijo itu kan?” “Iya bener! Kasih tau aja kalau udah mau sampe, nanti aku tunggu di depan pager ya.” Jawab gue bersemangat. Tanpa menunggu kabar dari Selly, langsung gue turun ke bawah menuju pager. Jangan sampe doi nunggu lama lah. Pikir gue begitu. Dan bener aja, lima menit kemudian Selly BBM gue, “Kak, nih udah mau sampai kak…” Segera gue buka pager kosan. Sedikit kaget begitu liat Selly ini secara langsung karena ternyata dia gak sama dengan yang terlihat di foto, dia jauh lebih cantik gan! Aduh, deg-degan juga liatnya. Gue persilakan dia buat masuk dan ngikutin gue ke kamar di lantai atas. “Eh kak, ini gak apa apa nih aku belajar di kamar kakak?” Tanya Selly pelan. “Enggak masalah kok, santai aja sel. Di sini malah banyak yang ngajak pacarnya nginep ampe berminggu-minggu udah kayak tinggal bareng. Santai lah.” Selly bales omongan gue dengan senyum dia yang manis. “Maaf ya kamar aku berantakan…” Ujar gue basa-basi begitu Selly masuk ke kamar. “Ah ini rapih kok buat ukuran kamar cowok. Hahah.” Jawab Selly sambil tertawa. “Hehehe, yauda kalau mau lanjut belajar. Perlu pake laptop?” Tanya gue. “Perlu, tapi aku bawa sendiri kok kak. Disini ada wifi gak?” Tanya Selly. “Ada kok, tuh kertas kecil disamping laptop aku, itu passwordnya. Pake aja sel…” Selly langsung duduk di karpet samping kasur gue sambil mengeluarkan laptop dan membukanya di atas meja belajar gue yang kecil. Tangannya sibuk menggeser kursor, menyalakan wifi dan mencari data tugasnya. Gue cuma bisa merhatiin dari belakang. Selly dengan kaos putih lengan pendeknya terlihat cocok dengan badannya yang mungil. Apalagi rambutnya yang ikal tebal begitu harum dan terlihat lembut. “Oia, mau kopi apa sel? Kan katanya mau ngopi…” tanya gue. “Eiya ya, hmm, kopi susu aja ada gak kak? Kalau gak ngerepotin itu pun..” Balas Selly sambil memalingkan pandangannya dari laptop sebentar. “Ada kok, tenang aja. Tunggu bentar ya, lo lanjutin aja nugasnya.” Jawab gue sambil ngeloyor ngambil kopi dan gelas. Kopi yang udah gue seduh pun gue taro disamping laptop Selly, dia ngangguk kecil sambil bilang ‘Makasih, Kak.’ Dengan mata yang gak mau lepas dari laptop. Berhubung gue dicuekin karena doi sibuk nugas, gue nyalain TV aja sama rokok gue. Hampir satu jam berlalu, dan Selly pun sudah menyelesaikan tugasnya. “Wah, akhirnya selesai juga nih…” Ujar Selly dengan penuh lega. “Hahaha, akhirnya yah. Buat kapan sih emang tugasnya?” “Buat Senin kok, Kak. Tapi kan daripada ngerjain besok pas malem Minggu. Ya kan? Hehehe.” Jawab Selly. Tanpa basa-basi, Selly langsung duduk disamping gue dan ikut nonton TV. “Kosannya kok sepi banget sih kak?” Tanya Selly. “Iya, maklum aja malem Sabtu. Banyak yang balik ke rumahnya. Biasa sih rame banget malah kosannya.” “Oh gitu, Kakak sendiri gak pulang?” “Enggak, Sel. Minggu lalu baru pulang. Kamu sendiri, gak pulang?” Selly hanya menggeleng sambil merebahkan badannya di kasur gue. Gue diem aja sambil nelen ludah liat badan Selly. Toketnya tercetak jelas dibalik kaos putihnya yang sedikit ketat. Ditambah celananya yang ternyata pendek banget, lumayan deh liat paha putih mulus depan mata dengan jelas gini. 3 batang rokok sudah habis gue bakar, gue pun dengan cuek tiduran disamping Selly. Mata Selly masih fokus liat TV. Gue pura-pura tidur aja disamping dia. Sesekali gue ngegeser badan gue biar makin deket sama Selly. Pikiran gue udah gak karuan. Penis gue udah mulai tegang biarpun gue gak ngapa-ngapain, tapi dipikiran gue Selly udah gak pake baju sama sekali. Dengan modal nekat, karena gue pikir masa cewek yang kenal sama gue di situs dating online bakal 100% mikir gue gak mesum, gue beranikan buat naro tangan gue diatas perut Selly. Gue tunggu dulu reaksinya, kalo dia geser tangan gue, artinya emang gak akan bisa sama sekali. Tapi ternyata, Selly diem aja tanpa reaksi. Pikiran kotor gue makin menjadi-jadi. Horny gue makin meningkat. Kacau nih, gumam gue dalam hati. Kepalang tanggung, kosan juga lagi sepi, gue nekat aja cium leher dia yang dari tadi ada di depan muka gue. Reaksi Selly diluar perkiraan gue yang parno, Selly langsung menggeliat dan mendesah begitu bibir gue sampai ke lehernya. “Hmm, aahhh kakak aahhh…” Desah Selly pelan. Gue makin berani, tangan gue pun mengusap perut Selly yang masih terbungkus kaos putihnya. Terus gue lanjutkan dengan memasukan tangan ke dalam kaos Selly. Gue gak mau buru- buru kalo udah gini, mesti pelan-pelan biar rasanya makin dahsyat. Gue usap perut Selly pelan sambil bibir gue gak lepas dari lehernya. Dari situ, baru tangan gue naikin ke toketnya. Gue remes pelan toket Selly dari balik bra- nya yang tanpa busa. Tanpa busa aja lumayan gede, apalagi kalau pake busa ya? Ukurannya sekitar 34C, bisa agan bayangin lah, badan mungil tapi toket gede. Desahan Selly semakin jadi saat gue mencubit kecil putingnya. “Aaah, kakk, aaah hmmm….” Gue coba buka pengait bra Selly, tanpa perlu banyak usaha, sekalian gue buka kaos Selly. Dengan semangat gue lahap putingnya Selly yang mungil berwarna pink itu. “Kakakkkk ahh, hmmm geliiiii kaakkk, aaahhh..” Desah Selly saat gigi gue gigit-gigit kecil puting Selly. Momen seperti ini harus gue nikmatin semaksimal mungkin, saat gue sibuk mengulum puting kiri Selly, tangan gue bergerilya meremas toket kanan Selly. Desahan Selly semakin menjadi. Keringat mulai mengucur di dahi Selly karena panas yang tak terbendung dari dalam badannya. Setelah cukup lama menikmati toket Selly, gue coba buat buka kancing celana Selly dan masukin tangan gue ke dalamnya. Bisa gue rasain dari balik celana dalemnya kalau vaginanya udah basah. “Yang kayak gini gak bisa nih kalau cuma pegang-pegang doang…” Kata gue dalam hati. Gue buka celana Selly, tanpa sadar Selly mengangkat sedikit pantatnya biar gue bisa buka celananya dengan mudah. Gue usap-usap vaginanya yang bersih tanpa bulu dan udah basah banget. Gue mainin klitorisnya pake jari manis gue, sambil gue tetep melahap putingnya. Selly makin mendesah dengan liar. Pantatnya naik turun seirama dengan gigitan gue di putingnya dan usapan jari gue di klitorisnya. Gue pun menghentikan gigitan gue dan langsung menuju vaginanya. Gue buka pahanya dengan lebar. Terlihat vagina pink mungil merekah dengan basah yang cukup meningkatkan birahi. Gue jilat pelan bibir vagina Selly sambil masukin jari gue ke dalam vaginanya. Selly melenguh sambil menjambak rambut gue. Gue makin horny, makin gila ngejilatin vaginanya. “Ahh kakak, aaahh aku ah keluar kakkkk…” Lenguh Selly panjang. Tanpa gue pedulikan, terus aja gue jilatin sampai Selly narik kepala gue ke atas. Mungkin karena udah keluar, Selly mau gantian muasin gue. Dia langsung nidurin gue di kasur dan ngebuka celana gue. Gak perlu diminta, Selly langsung memasukan penis gue ke dalam mulutnya. Di dalam mulutnya, lidah Selly muterin penis gue pelan. Abis itu dihisap batang penis gue. Rasanya? Ah, selalu bikin horny kalau dibayangin lagi gan. Permainan lidah dan mulut Selly di penis gue bener-bener merangsang dan membuat gue gak bisa nahan lebih lama buat ngecrotin sperma gue. “Sell, hhmmm ahh aku kayaknya mau keluar, Sell..” Gue sengaja bilang karena gak semua cewek mau kena sperma di mulutnya. Gak disangka, Selly makin cepet ngisep penis gue. Dan, “Aaaahhh, keluar Sel! Aku keluar, aaahhh…” Selly tetap nahan penis gue di dalam mulutnya. Dengan teknik yang hebat, gak ada setetespun sperma gue yang keluar dari mulut Selly. Semuanya ditelan habis, dan setelah itu dijilat lagi penis gue sampai bener-bener bersih. “Hehehe, suka gak kak?” Tanya Selly sambil nyengir dengan tangan yang masih meremas pelan penis gue. Gue ngangguk dengan puas. Selly lantas tiduran disamping gue dengan tangannya diatas dada gue. Gue liatin muka dia yang cantik banget, plus seksi abis karena bisa nelen sperma gue tanpa sisa. Tangan Selly masih juga ngeremes penis gue pelan yang bikin gue mulai horny lagi. Tapi gak mungkin kalau cuma foreplay, permainan yang sesungguhnya harus gue mulai. Gue keinget kondom yang dikasih temen gw, dia suka pake itu katanya enak, tipis, warnanya merah. Gw pikir kebetulan juga dikasih kemaren jadi bisa kepake. Gue bangun aja dari kasur dan buka lemari. Gue ambil itu kondom dari bawah tumpukan pakean gue. Ngeliat gue yang ambil kondom, Selly cuma senyum manja. Pas gue deketin ke kasur, Selly langsung rebut kondom dari tangan gue dan dorong gue buat tiduran di kasur. “Udah, kakak tiduran aja yah…” Kata Selly sambil mencium bibir gue. Tangannya dengan sigap merobek bungkus kondom yang diambil dari tangan gue. Begitu cekatan Selly memasangkan sutra ke penis gue. Gue bengong, cewek cantik yang beberapa jam lalu baru ketemu sama gue, yang baru kemaren kenalan sama gue, sekarang lagi duduk diatas gue sambil ngarahin penis gue ke dalem vagina dia. Gila, gak bakal kejadian dua kali dalam hidup gue ini sih. Sambil mengusap vaginanya yang masih basah, Selly mengarahkan penis gue ke dalamnya. “Hmm, gini ya kak… hmm ahhh,” Selly mendesah begitu penih gue mencoba masuk ke dalam vaginanya yang terasa sempit itu. “Duh kak, aaahhh enak kakk….” “Ugh Sell,” Gue gak bisa ngomong banyak karena nikmat yang luar biasa. Sambil merem melek gue terus nikmatin sambil tangan gue gak mau lepas dari kedua toket Selly. “Ahh, kakak, enakk kakkkkk….” desahan Selly terdengar begitu sensual dan eksotis di telinga gue. Ditambah gambaran gimana Selly menggoyangkan kepalanya ke kanan dan kiri. Terlihat Selly begitu menikmati seks dengan gue. Beberapa kali genjotan, gue ngerasa bosen juga dibawah tanpa bisa berbuat banyak. Langsung aja gue suruh Selly berdiri di samping kasur dan menghadap lemari gue sambil nungging. Posisi doggy style yang jadi favorit gue pun bisa gue praktekin sama Selly. Selly langsung ngerti dengan apa yang gue mau dan merenggangkan kakinya supaya penis gue bisa keluar masuk vaginanya dengan mudah. “Aaaaahh kakk, aahhh, terus kakk, aaahhh….” Selly terdengar makin horny dengan posisi ini. Gue berusaha buat meraih toketnya dan ngeremesnya pelan. Sesekali gue tepok pantat Selly dengan kenceng, gue tarik juga rambutnya. Selly semakin menikmati, keringet bercucuran, tapi kita berdua masih semangat untuk ngejar kenikmatan. Berhubung tadi gue udah dapet blow job, ngecrot yang kedua gue akan sedikit lebih lama dan gue bisa genjot Selly sampe dia lemes gak berdaya. “Ahhh, fuck! Kak! Ahhh, enak kak terus kak! Aaaaaaaaahhh…. ” Selly makin meracau saat penis gue menggenjot vaginanya cepat. “Ahh ahh ahh ahh, teruss kak ahh ter..us kak.. aahhh” Desahan Selly benar-benar membuat gue semakin jadi menggenjot vaginanya. Setelah cukup lama dengan posisi doggy style, gue arahkan Selly buat tiduran lagi di kasur. Gue taro kakinya di pundak gue, biar penis gue makin dijepit vaginanya. Lagi, gue genjot vaginanya cepat. “Ahh, shit, aku keluar kak! Ahhh, kakk keluar kaakkk…” Gue gak peduliin lagi biarpun Selly keluar, gue tetep nikmatin vaginanya yang hangat dan terasa sempit. Udah hampir setengah jam gue dengan posisi begitu, Selly pun udah keluar sekitar lima kali. “Gila,” kata gue dalam hati,”Ini sutra beneran bikin sempit, kayak make perawan nih gue” gue bingung sendiri sama apa yang gue rasain. Biarin deh, abisnya enak. Hahaha. Kali ini gue kasih Selly istirahat dulu, gue tiduran di samping Selly yang keliatan lagi ngumpulin napas. Dadanya kembang kempis, keringet menuhin dahi, pipi, toket dan tangannya. “Duh kak, baru kali ini aku main sampe segininya. Kuat banget sih kak? Belum keluar juga kak?” tanya Selly sambil memeluk gue dari samping. Gue cuma ketawa meringis sambil menggelengkan kepala. Vagina sempit begitu emang bikin gue jadi lebih kuat buat nahan gak ngecrot buru-buru. Melihat penis gue yang masih juga berdiri dengan tegak, Selly berinisiatif untuk kembali duduk diatas gue. Tapi kali dengan lebih perlahan dan nakal. Diciuminya leher gue terlebih dahulu, lalu turun ke bagian dada. Sesekali ia menghisap puting gue, sensasinya luar biasa. Geli, enak, dan getarannya terasa sampe kepala gue. Tanpa menunggu berlama-lama, diarahkannya lagi penis gue kedalam vaginanya. Kali ini genjotan Selly semakin menjadi. Badan gue pun udah capek banget sebenernya, tapi masih ada yang kurang, masih ada yang harus diselesaiin. Gue coba untuk lebih nikmatin setiap genjotan dan hangatnya vagina Selly yang ditembus penis gue. Ternyata tidak sia-sia, gue makin merasakan getaran dan dorongan kuat dari penis gue yang akan ngecrot sebentar lagi. “Ahh Sel, aku mau keluar lagi…” desis gue sambil menahan nikmatnya vagina Selly. Selly mengangguk, dan langsung ngangkat vaginanya dari penis gue. Dilepasnya kondom dan dikocok batang penis sambil sesekali di jilat dengan bibirnya.Dan croot crott aahhhh, akhirnya semua sperma gue keluar dan dilahap habis oleh Selly. Gue inget banget muka puas Selly pas sperma gue ngecrot di dalam mulutnya. Setelah sperma gue keluar, lagi lagi Selly jilat penis gue sampai bersih. Kali ini penis gue langsung lemes. Selly pun segera ke kamar mandi untuk membersihkan diri dan gue cuma bisa tiduran lemes di kasur. Selesai dari kamar mandi, Selly langsung tidur di samping gue dan memeluk gue mesra masih tanpa busana. “Duh, kak. Maaf ya jadi gini…” Kata Selly lirih. “Lah, kok jadi minta maaf?” “Hehehe, abis aku itu nafsunya emang tinggi banget kak. Apalagi tadi kakak tau-tau nyerang leher. Aku gak bisa ngelawan deh, malah jadi nikmatin…” jelas Selly sambil tersipu, mukanya sedikit memerah. “Masa sih? Sama dong, nafsu aku juga tinggi heehehe, bentar lagi juga pasti mau lagi…” —> Film Bokep 2015 <— Selly tertawa kecil sambil mencubit perut gue. Malam itu kita habiskan lebih banyak dengan mengobrol untuk mengenal satu sama lain. Kedekatan kita yang berawal dari situs dating, ternyata membawa perasaan lebih, gue dan Selly pun akhirnya resmi berpacaran. Meski tidak setiap hari, tapi hubungan kita bisa harmonis berkat seks yang semakin baik setiap harinya

Incoming search terms:

Tags: #binal #cerita dewasa ngentot adik #kelas #yang